Dr. Gde Artawan, M.Pd. dan Dr. Drs. Hardiman, M.Si. Raih Penghargaan Bali Jani Nugraha 2021 oleh Gubernur Bali.

Lomba Nyurat Lontar, Cara JBSID Undiksha Menghormati Leluhur
Oktober 27, 2021
YUDISIUM FBS DI PENGUJUNG TAHUN 2021
Desember 22, 2021

Festival Seni Bali Jani (FSBJ) III yang sudah berjalan selama 14 hari mulai tanggal 23 Oktober hingga 6 Nopember 2021, telah berjalan dengan lancar di masa pandemi Covid-19. Festival ini dilaksanakan secara daring dan luring dengan venue utama di Gedung Ksirarnawa Taman Budaya dan Gedung Natya Mandala ISI Denpasar.

FSBJ merupakan wujud keberpihakan Gubernur Bali, Wayan Koster kepada seniman. “Dalam kondisi apapun, tetap memberi ruang kepada seniman untuk berkarya. Terlebih selama pandemi aktivitas seniman mandeg, maka pemerintah hadir untuk menyelamatkan hasil seni kreatif yang dimiliki oleh para seniman ini agar tidak terhenti,” ujarnya.

Dalam FSBJ III, Pemerintah Provinsi Bali memberikan penghargaan Bali Jani Nugraha kepada pihak yang berprestasi dan berkontribusi luar biasa sesuai dengan prestasi dan kontribusinya dalam Pemajuan Kebudayaan. Penghargaan yang berupa Piagam dan Uang senilai Rp 50 juta tersebut diberikan kepada: 1).  I Dewa Nyoman Raka Kusuma (Sastrawan); 2). Drs. I Made Taro (Seniman Penutur Cerita Rakyat); 3). I Gusti Ngurah Parsua (Sastrawan); 4). Putu Fajar Arcana (Sastrawan); 5). I Gusti Made Sukawidana, SS., M.Hum (Penyair); 6). Made Gede Perama Artha (Kartunis); 7). Alm. Syahruwardi Abbas (Penyair); 8). dr. Dewa Putu Sahadewa, SpOG (K) (Penyair); 9). Dr. Gde Artawan, M.Pd (Sastrawan); dan 10). Dr. Drs. Hardiman, M.Si (Kritikus Seni Rupa).

Sastrawan Pulau Dewata yang sekaligus sebagai Dosen Jurusan Bahasa Sastra Indonesia dan Daerah, FBS Undiksha, Dr. Gde Artawan, M.Pd menyampaikan penghargaan Bali Jani Nugraha adalah suatu anugrah yang sangat luar biasa, dan penghormatan bagi para penulis seni modern di era kepemimpinan Gubernur Bali, Wayan Koster.

“Saya pribadi ucapkan banyak terimakasih yang luar biasa, karena Bapak Gubernur Bali sudah menginisasi adanya ruang terhormat bagi para pengiat seni modern melalui Festival Seni Bali Jani ke-III.  Apalagi FSBJ yang digagas oleh Istri dari Gubernur Bali, Wayan Koster (Ibu Putri Suastini Koster, red) ini telah memberikan penghargaan kepada seniman modern, dan yang terpenting telah mampu memperhatikan, mengangkat para seniman modern yang biasa berkesenian di ruang-ruang sunyi, di pojok-pojok ke gelap, sekarang diangkat ke panggung terhormat FSBJ yang luar biasa spirit dan vibrasinya,” ungkapnya.

Baginya, penghargaan yang diberikan oleh Gubernur Bali, Wayan Koster memberikan pesan untuk Kita semua (para seniman modern, red) agar berkarya lebih lanjut, untuk melecut diri supaya lebih kreatif, inovatif memberikan kontribusi nyata bagi Bali yang sejalan dengan visi Nangun Sat Kerthi Loka Bali melalui Pola Semesta Berencana menuju Bali Era Baru.